Rihanna – Terkadang Dibutuhkan Seribu Upaya Untuk Menang

Rihanna - Terkadang Dibutuhkan Seribu Upaya Untuk Menang
instagram.com/rihannaofficilal

Siapa tidak kenal Rihanna? Rihanna adalah seorang penyanyi, penulis lagu, dan aktris terkenal. Wanita asal Barbados ini telah menjual lebih dari 200 juta rekaman dan telah memenangkan banyak penghargaan, termasuk delapan Grammy Awards.

Rihanna juga telah meluncurkan beberapa bisnis yang sukses, termasuk lini fesyen Savage X Fenty dan lini kecantikan Fenty Beauty.

Ingin tahu bagaimana Rihanna bisa mencapai kesuksesan yang luar biasa? Berikut ceritanya.

Rihanna lahir di Saint Michael, Barbados, pada 20 Februari 1988. Saat masih kecil, ia senang menyanyi. Dia mencintai musik dan memiliki jiwa kreatif sejak usia muda.

Namun, kehidupan Rihanaa kecil tidaklah selalu bahagia. Ayahnya pecandu alkolhol, sering memukul ibu Rihanna, terkadang juga memukul Rihanna.

Terlepas dari hal ini, ayah Rihanna menanamkan semangat kewirausahaan yang kuat padanya. Ayahnya menjual pakaian di pinggir jalan, dan Rihanna sering membantu ayahnya. Rihanna mulai menjual manisan di sekolah untuk membantu ekonomi keluarga.

Karena ayahnya pecandu alkohol dan tidak bisa memberikan tempat tinggal dan makanan, hal ini memberikan tekanan luar biasa pada Rihanna sebagai saudara tertua dalam keluarga.

Pada saat yang sama, Rihanna mengalami bullying secara teratur di sekolah. Hal ini menyebabkan Rihanna mengembangkan pribadi yang tangguh.

Selama tahun-tahun sekolah menengahnya, Rihanna suka bernyanyi bersama teman-temannya. Dia membentuk grup musik dengan dua teman sekelas lainnya yang memberinya banyak kesempatan untuk mengasah bakatnya. Ini adalah jalan keluar penyembuhan baginya dan sumber kegembiraan.

Hidupnya berubah drastis setelah dia bertemu Evan Rogers, seorang produser musik yang berbasis di New York City. Dia terpesona oleh suara Rihanna dan menawarkannya kesempatan untuk merekam beberapa lagu. Rihanna menggubah hampir selusin lagu bersama Rogers dan rekannya Carl Sturken. Dia mulai mencari label yang akan mendistribusikan musiknya. Rihanna melakukan kontak dengan Shawn Carter, yang dikenal sebagai Jay-Z, yang merupakan presiden dan CEO Def Jam Recordings. Rapper itu dengan cepat menawarinya kontrak, debutnya “Pon De Replay” dirilis pada tahun 2005.

Album debutnya, “Music of the Sun” segera menyusul dan sukses secara komersial. Rihanna telah menjadi besar saat baru berusia 17 tahun.

Album kedua Rihanna, “A Girl like Me” dirilis pada tahun 2006. Album ini debut di nomor lima di Billboard 200 dan terjual lebih dari dua juta kopi di seluruh dunia. Ini menampilkan single hit “SOS” dan “Unfaithful”.

Dan pada album ketiga, “Good Girl Gone Bad” melambungkan Rihanna ke superstar dunia. Album ini menduduki puncak tangga lagu di lebih dari lima belas negara dan disertifikasi Diamond oleh Asosiasi Industri Rekaman Amerika. Ini menelurkan single hit “Umbrella”, “Take a Bow”, dan “Disturbia”.

Album keempat Rihanna, “Rated R” dirilis pada tahun 2009. Album ini menampilkan suara yang lebih edgy dan Rihanna berkolaborasi dengan sejumlah artis seperti Slash dan will.i.am. Ini menghasilkan single hit “Hard” dan “Rude Boy”.

Pada titik ini, Rihanna telah menjadi salah satu penyanyi paling populer dan sukses di dunia. Dia telah memenangkan banyak penghargaan dan menduduki peringkat sebagai salah satu dari 100 selebriti paling kuat oleh Forbes.

Pada 2012, Rihanna merilis album studio kelimanya “Unapologetic”. Album debut di nomor satu di Billboard 200 chart dan menelurkan hit single “Diamonds” dan “Stay”.

Rihanna telah merilis delapan album studio hingga saat ini dan tidak menunjukkan tanda-tanda melambat. Dia adalah salah satu artis terlaris sepanjang masa dengan lebih dari 280 juta rekaman terjual di seluruh dunia.

Rihanna juga berkelana ke usaha bisnis lain, dan dari sinilah sebagian besar kekayaan bersih miliaran dolarnya berasal. Dia adalah pengusaha wanita terkaya di belakang Oprah Winfrey dan merupakan musisi wanita terkaya di dunia.

Rihanna memiliki sejumlah usaha bisnis yang meliputi lini riasnya Fenty Beauty, lini pakaian dalam Savage x Fenty, dan merek fesyen mewah Fenty.

Rihanna memulai debut bisnisnya pada tahun 2011 ketika dia merilis wewangian pertamanya, Reb’l Fleur. Tahun berikutnya, dia merilis aroma lain, Rebelle, dan sejak itu meluncurkan hampir selusin wewangian, dan mulai perjalanan merek kecantikannya, Fenty.

Pada tahun 2017, Rihanna mendirikan merek riasnya sendiri yang dikenal sebagai Fenty Beauty. Merek ini berfokus pada inklusivitas semua warna kulit wanita dan menjadi trendsetter untuk wanita kulit berwarna. Merek pakaiannya, Savage x Fenty, juga populer karena inklusivitasnya.

Akhir kata, kisah sukses Rihanna adalah inspirasi bagi banyak orang di seluruh dunia. Kerja keras dan dedikasinya telah membuahkan hasil, dan dia sekarang menjadi salah satu wanita paling sukses di dunia.

Lalu, apa yang bisa dipetik dari cerita Rihanna di atas?

Jangan pernah menyerah pada impian kamu.
Selalu inovatif dan terus berusaha semaksimal mungkin.
Jadilah individu multitalenta.

Join the ConversationLeave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Comment*

Name*

Website

five × two =