Berpikir Kreatif

Berpikir Kreatif

Pada jaman dahulu di sebuah kota kecil, seorang pemilik usaha kecil berutang sejumlah besar uang kepada seorang rentenir.

Si rentenir adalah pria yang sangat tua, berpenampilan tidak menarik, yang kebetulan menyukai putri pemilik bisnis.

Dia memutuskan untuk menawarkan pengusaha itu kesepakatan yang akan sepenuhnya menghapus hutang yang dia miliki kepadanya. Syaratnya adalah hutang akan dihapus jika dia bisa menikahi putri pengusaha itu.

Tak perlu dikatakan, syarat ini disambut dengan ekspresi jijik.

Si lintah darat berkata bahwa dia akan memasukkan dua kerikil ke dalam tas, satu putih dan satu hitam.

Anak perempuan itu kemudian harus merogoh tas dan mengambil kerikil. Jika warnanya hitam, hutangnya akan dihapus, tetapi rentenir akan menikahinya. Jika putih, hutangnya juga akan dihapus, tetapi putrinya tidak harus menikah dengan rentenir.

Berdiri di jalan yang dipenuhi kerikil di taman pengusaha, rentenir membungkuk dan mengambil dua kerikil.

Saat dia mengambilnya, putrinya memperhatikan bahwa dia mengambil dua kerikil hitam dan memasukkan keduanya ke dalam tas.

Dia kemudian meminta putrinya untuk merogoh tas dan mengambil satu.

Anak perempuan itu secara alami memiliki tiga pilihan tentang apa yang bisa dia lakukan:

  • Menolak untuk mengambil kerikil dari tas.
  • Keluarkan kedua kerikil dari tas dan ekspos rentenir karena curang.
  • Ambil kerikil dari tas dengan mengetahui bahwa itu hitam dan korbankan dirinya untuk kebebasan ayahnya.

Dia mengeluarkan kerikil dari tas, dan sebelum melihatnya ‘secara tidak sengaja’ menjatuhkannya ke tengah kerikil lainnya.

Dia berkata kepada rentenir: “Oh, betapa cerobohnya aku. Tidak apa-apa, jika Anda melihat ke dalam tas untuk mencari yang tersisa, Anda akan dapat mengetahui kerikil mana yang saya ambil. ”

Kerikil yang tertinggal di dalam tas jelas berwarna hitam, dan karena lintah darat tidak ingin diekspos, dia harus bermain-main seolah-olah kerikil yang dijatuhkan putrinya berwarna putih, dan melunasi hutang ayahnya.

Cerita di atas menyampaikan pesan bahwa selalu mungkin untuk mengatasi situasi sulit, dan tidak menyerah pada satu-satunya pilihan yang kamu pikir harus kamu pilih.

Join the ConversationLeave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Comment*

Name*

Website

18 + 1 =